Hukum khuruuj (keluar) bersama jamaah tablig (Syeikh Mustafa eladawy)

Kamis, 20 Mei 2010

Salafiyah

Salafy (Arab: سلفي Salafi) adalah salah satu aliran dalam agama Islam yang mengajarkan syariat Islam secara murni tanpa adanya tambahan dan pengurangan, berdasarkan syariat yang ada pada generasi Muhammad dan para sahabat, setelah mereka dan orang-orang setelahnya.[1]

Dalam buku yang berjudul Ghazali And The Poetics Of Imagination, karya Ebrahim Moosa, Salafy adalah sebuah gerakan paham politik Islamisme yang mengambil leluhur (salaf) dari patristik masa awal Islam sebagai paham dasar. [2]

Etimologi

Kata "Salaf" adalah kependekan dari "Salaf al-Ṣāliḥ" (Arab: السلف الصالح), yang berarti "terdahulu". Dalam terminologi Islam, secara umum digunakan untuk menunjuk kepada tiga generasi terbaik umat muslim: Sahabat, Tabi'in, Tabi'ut tabi'in. Ketiga generasi ini dianggap sebagai contoh bagaimana Islam dipraktekkan.

Awal penggunaan istilah Salafy yang muncul di dalam kitab Al-Ansab karangan Abu Sa'd Abd al-Kareem al-Sama'ni, yang meninggal pada tahun 1166 (562 dari kalender Islam). Di bawah untuk masuk dalam pemikiran al-Salafi ujarnya, "Ini merupakan pemikiran ke salaf, atau pendahulu, dan mereka mengadopsi pengajaran pemikiran berdasarkan apa yang saya telah mendengar."

Salafy melihat tiga generasi pertama dari umat Islam, yaitu Muhammad dan sahabat-sahabatnya, dan dua generasi berikut setelah mereka, Tabi'in dan Taba 'at-Tabi'in, sebagai contoh bagaimana Islam harus dilakukan. Prinsip ini berasal dari aliran Sunni, hadits (tradisi) diberikan kepada Nabi Muhammad:

Orang-orang dari generasi yang terbaik, maka orang-orang yang mengikuti mereka, kemudian mereka yang mengikuti kedua (yakni tiga generasi pertama dari umat Islam).[3]

Pokok ajaran dari ideologi dasar Salafi adalah bahwa Islam telah sempurna dan selesai pada waktu masa Muhammad dan sahabat-sahabatnya, oleh karena itu tidak dikehendaki inovasi yang telah ditambahkan pada abad nanti karena material dan pengaruh budaya. Paham ideologi Salafi berusaha untuk menghidupkan kembali praktek Islam yang lebih mirip agama Muhammad selama ini [4]

Salafisme juga telah digambarkan sebagai sebuah versi sederhana dan penetahuan Islam, di mana penganutnya mengikuti beberapa perintah dan praktek. [5]

Salafy juga digunakan untuk merujuk dengan paham Wahabi meskipun yang kedua lebih dapat dijelaskan sebagai sub-sekte, Penganut Salafi biasanya menolak istilah ini karena dianggap bersifat merugikan karena mereka percaya bahwa Muhammad ibn Abd al-Wahhab tidak mendirikan pengajaran agama baru dalam pemikiran atau penggambaran diri.

Namun, pada saat sekarang para pengikut Salafi memperlakukan Muhammad ibn Abd-al-Wahhab hanya sebagai seorang pemikir besar dalam agama Islam, sebuah fakta yang dikonfirmasikan oleh mereka menutup ketaatan kepada ajaran doktrinal. Biasanya, penganutnya dari gerakan Salafi menjelaskan dirinya sebagai "Muwahidin," "Al Hadis," [6] atau "Ahl at-Tauhid." [7]

Penggunaan istilah pada masa kini

Pada zaman modern, kata Salaf memiliki dua definisi yang terkadang berbeda. Yang pertama, digunakan oleh akademisi dan sejarahwan, merujuk pada "aliran pemikiran yang muncul pada paruh kedua abad sembilan belas sebagai reaksi atas penyebaran ide-ide dari Eropa," dan "orang-orang yang mencoba memurnikan kembali ajaran yang telah di bawa Rasulullah serta menjauhi berbagai ke bid'ah an dalam agama Islam"[8]

Penggunaan "yang cukup berbeda" kedua yang lebih disenangi oleh para Salafi kontemporer secara sepihak, mendefinisikan seorang Salafi sebagai Muslim yang mengikuti "perintah kitab suci ... secara literal, tradisional" dan bukannya "penafsiran yang nampak tak berbatas" dari "salafi" awal. Para Salafi ini melihat ke Ibnu Taimiyah, bukan ke figur abad ke 19 Muhammad Abduh, Jamal al-Din, Rashid Rida.[8]

Para Ulama yang Tergolong Salaf

Lihat pula

Pranala luar

Referensi

  1. ^ "Sebaik-baiknya kalian adalah generasiku (para Sahabat) kemudian orang-orang sesudah mereka (tabi'in) kemudian orang-orang setelah mereka (tabi'ut tabi'in)." Hadits riwayat Imam Bukhary dalam Shahihnya.
  2. ^ Ghazali And The Poetics Of Imagination, by Ebrahim Moosa ISBN 0-8078-5612-6 - Page 21
  3. ^ Bukhari 3:48:819 and 820 [1] and Muslim 31:6150 and 6151 [2].
  4. ^ Sheikh al-Islam Ibn Taymiyah - One of the best Muslim scholars.
  5. ^ The Idea of Pakistan, By Stephen P. Cohen ISBN 0-8157-1502-1 - Page 183
  6. ^ The Muslim World After 9/11 By Angel M. Rabasa, pg. 275
  7. ^ GlobalSecurity.org Salafi Islam
  8. ^ a b Jihad By Gilles Kepel, Anthony F. Roberts

0 komentar:

Poskan Komentar

type="text/javascript">